Monday, May 17

Akhirnya punya waktu juga untuk memposting tulisan baru di blog gue yang sederhana ini..:D Kemarin sebenarnya mau posting, tapi berhubung ada yang lebih urgent untuk dilakukan jadi terpaksa ditunda dulu. Kemarin gue menghabiskan hari gue dengan membaca Harry Potter ke 5 The Order of Phoenix. Gue yakin banyak yang baca dan gue seperti biasa telat..hehehe Sebenarnya dari sekitar awal diterbitkannya gue dah berusaha cari pinjeman. Tapi ternyata gak ada temen gue yang punya dan mau minjemin ke gue..hehehe Dan untunglah sekitar 3 minggu yang lalu a very nice friend of mine, Ike, kasian liat gue dan dengan rela meminjamkan copy buku itu..:D Ternyata bukunya copy asli dari Amrik, wah agak kerenan dikit nih gue baca Harry Potter versi English (asli)..:D Kebayang dong, it took me 3 weeks to finish that book. Tapi untunglah kemarin dengan penuh determinasi, setelah 6,5 jam membaca nonstop, gue akhirnya berhasil menyelesaikan buku itu.

Setelah menunda lebih dari sebulan akhirnya besok gue dah bisa mengirimkan aplikasi gue ke Universitas Duisburg, aplikasi pertama dari rencana 10..:D. Minggu lalu semua persyaratan telah gue lengkapi. Dari CV, Transkrip, Surat Rekomendasi, Ijazah, semuanya sudah beres. Sebenarnya gue sangat terlambat dibandingkan temen-temen yang lain di Goethe yang juga berencana melanjutkan studinya. Dari bulan Maret kemarin mereka sudah mulai mengurus semua persyaratan yang dibutuhkan. Sementara gue baru akhir April kemarin mulainya. Di samping sifat gue yang emang suka banget menunda, ada alasan lain juga mengapa gue sampe sebegitu terlambatnya mengurus itu semua.

Sebenarnya gue sempat ragu juga apakah mau melanjutkan sekolah lagi atau tidak. Setahun yang lalu sewaktu gue lulus, sebenarnya inginnya langsung bekerja. Tapi beberapa hari sebelum wisuda, gue membaca e-mail dari temen gue yang sekolah di Jerman. Isinya begitu menggugah gue, sehingga pikiran untuk bekerja langsung tersapu. Sekitar beberapa bulan terakhir ini, gue jadi ragu. Gue ragu karena melihat temen-temen gue sudah banyak yang bekerja bahkan menikah. Kayaknya kehidupan mereka ke depan itu sudah terbayang. Sudah ada alur yang pasti yang akan mereka lalui. Bekerja, 2 tahun bekerja mulai kredit rumah, trus menikah, punya anak dan seterusnya dan seterusnya. Lha sementara gue, apa? Gelap! Abis sekolah cari kerja lagi, syukur2 kalo cepat dapet, kalo gak? Pengangguran lagi, trus minta duit lagi sama ortu, trus kapan gue nikahnya?? :D Sebenarnya sekarang aja gue dah malu masih di support sama ortu, tapi mau gimana lagi, proyek cari duit gue gagal melulu, dari bulan Maret lalu dari proyek buat kaos partai, buat gorden, blum ada yang jebol satupun..hehehe Yang lebih membuat gue kepengen kerja lagi adalah temen gue yang dulu sama-sama ngerjain TA bareng, yang lulusnya duluan gue walau cuma 4 bulan, diterima kerja di 2 perusahaan besar. Gue sampe bilang ke dia " Sialan banget lo, gampang banget dapat kerja" hehehe. Tapi akhirnya gue berpikir, gue dah bertekad untuk sekolah ya udah gak usah pikirin yang macem-macem, pikirin satu macem aja, gimana caranya supaya dapat sekolah yang bagus. Alasan gue untuk melanjutkan sekolah sebenarnya sederhana aja. Semasa gue kuliah dulu, gue sama sekali belum mengerahkan seluruh kemampuan gue. Kalo boleh dikasi persen, mungkin maksimal 60% dari kemampuan gue. So gue pengen nunjukin ke ortu gue dan terutama ke diri gue bahwa sebenarnya gue mampu. Gue dah bertekad, kalo ntar emang jalan gue sekolah, seluruh potensi dan kemampuan akan gue kerahkan. No more lazyness. Hanya Kerja Keras!!


Setelah sedikit merenung dan berpikir beberapa hari ini, akhirnya gue sampai pada kesimpulan kenapa gue jadi ragu untuk sekolah, karena relasi gue dengan Herrgott akhir-akhir ini emang buruk. Gue dah lama banget gak konsultasi dengan Beliau, dah lama banget gak nanya-nanya apa yang Beliau mau untuk gue lakukan, dah lama banget gak minta bantuan Beliau. Pokoknya gue dah agak menjauh deh. Dan akhirnya gue tau, jauh dari Dia itu bener-bener gak enak, bener-bener bingung, dan bener-bener gak tau apa yang harus dilakukan. So akhirnya gue cuma bisa menyerahkan hidup gue kembali disetir oleh Dia. Kalo kataNya sekarang gue harus sekolah, gue nurut, kalo kataNya gue harus kerja, gue nunut. Pokoke whatever He says, I am gonna follow. RancanganNya selalu yang terbaik! Dan gue gak akan takut lagi walau masa depan gue belum terbayang sama sekali.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home