Thursday, April 22

Me, Myself and My Mom

Tadi siang gue mendengar sebuah iklan Telkomsel Simpati di radio. Kisahnya tentang seorang anak yang terus menereus ditelepon sama 'mamaknya'.
Nah kalo mendengar kata 'mamak' kita kira2 dah tahu dong iklan ini backgroundnya orang batak..(hehehe). Kisahnya si anak merantaulah ke Jawa dari Medan sana (kayaknya bukan medan tapi lebih ke kampung lagi..:D) dibekali dengan nomor simpati.Gara2 simpati sekarang bebas roaming, diteleponlah terus si anak oleh mamaknya yang sangat perhatian itu sampe si anak kesal banget.
Iklan ini sangat menarik perhatian gue, karena bener2 merema sama kehidupan gue sendiri. Gue terpingkal-pingkal mendengar iklan itu. Lalu kenapa dipilih orang batak?
Kayaknya setelah disurvei ternyata pria2 batak itu sangat dekat sama mamaknya..:">
Gue gak menolak asumsi itu, karena dari pengamatan gue sekitar 20 tahun lebih dikit (nyatut dikit ah...:D) jadi cowok batak, emang hubungan cowok batak dengan nyokapnya itu dekat. Gue sendiri sangat deket sama nyokap. Walaupun gak seekstrim iklan itu, tapi kejadian yg dialaminya bener2 gue alami. Nyokap gue itu sangat perhatian banget, segala macem ditanyain, sampe gue sendiri kesel dan menganggap nyokap gue memperlakukan gue masih sebagai anak kecil. Itu dari sudut pandang gue n mungkin cowok2 batak lainnya :). Coba liat dari sudut pandang nyokap kita sendiri. Kenapa dia begitu perhatiannya sama kita, ya karena kita itu anaknya dong, bayangin aja 9 bulan 2 minggu (bener ya??) kita dikandungnya, bagi dia kita ini hartanya yang paling berharga. Perasaan orang tua ke anak gak akan dapat kita pahami sampe kita sendiri mempunyai anak nanti. Itu yang bilang nyokap gue lho. Menurut penuturan seorang psikolog yang sempet gue baca di majalah nyokap sekitar 8 tahun yang lalu (hah??..:D), anak cowok emang cenderung dekat dengan nyokapnya. Kata psikolog itu juga sebenarnya cinta pertama kebanyakan seorang anak cowok itu ternyata pada nyokapnya, sama seperti anak cewek kepada bokapnya. Cintanya bukan cinta eros tentu, tapi cinta akan figur sang orang tua itu. Itulah makanya banyak anak cowok yang dekat dengan nyokapnya akan mencoba mencari istri yang tipikalnya kira2 sama dengan nyokapnya (boleh percaya boleh tidak lho, ini kata psikolog, mbukan gue..hehehe).
Nah sekarang pertanyaan untuk untuk direnungkan : gimana sih hubungan antara kita (khususnya cowok, biar adil cewek jugalah kalo gitu..:D) dengan orang tua kita khususnya nyokap dalam hal ini?
Berkenaan dengan itu gue pengen cerita tentang gue ama nyokap. Dulu pertama kali gue jauh dengannya, hampir tiap hari gue ditelepon. Sama seperti kisah di iklan tadi, gue juga sering kesel, sepertinya dia pengen tau aja setiap kegiatan gue. Itu dulu, sekarang seiring dengan bertambahnya umur gue, frekuensinya rada berkurang, kalo dulu paling gak 2 hari sekali, sekarang paling seminggu 2 sampe 3 kali paling banyak. Nah, beberapa bulan terakhir ini, nyokap gue dah bisa sms-an (walau sms nya rada formil kalimatnya...hehehe) kalo mau nanya kabar paling sms gue. Mulai jarang nelpon gue, seminggu sekali dah bagus. Ada sisi baiknya sih, gue jadi gak merasa diawasi terus (jadi bisa agak bandel dikit..hehehe). Tapi terus terang lama2 gue merasa kehilangan sesuatu. Gue mulai merasa nyokap dah kurang perhatian sama gue (padahal gak lho..). Dan hal itu terus terang mengganggu gue (anak mami banget yah..hahaha). Akhirnya jadi gue yang sering nelpon nyokap..hehehe. Yah emang sebentar sih nyuruh dia telpon balik (hemat uang jajan dong,maklum masih pengangguran...hiks2).
Kadang emang orang tua kita bisa sangat menyebalkan seolah-olah gak ngertiin kita, mau ikut campur setiap urusan kita. Tetapi gue percaya mereka melakukannya karena mereka mau kita mendapat yang terbaik. Cuma memang caranya terkadang gak sesuai dengan keinginan kita.
Jadi, bersyukurlah kita kalo ortu kita masih memperhatikan kita. Last but not least I wanna to say I love my mamak and my bapak too..:) I hope U 2..